Thursday, December 1, 2022
Jurnal Nusantara
HomePendidikanMeningkat Tajam, Prestasi Dosen dan Mahasiswa UWM

Meningkat Tajam, Prestasi Dosen dan Mahasiswa UWM

JURNALNUSANTARA.NET – Prestasi akademik dan non-akademik di lingkungan dosen maupun mahasiswa Universitas Widya Mataram (UWM) Yogyakarta, terus meningkat.

Peningkatan ini sebagai bagian penting dalam proses mencapai kampus yang unggul dalam budaya.

Dalam pidato Dies Natalis ke-40 UWM di Kampus Terpadu Jalan Tata Bumi Selatan, Banyuraden, Gamping Sleman, Jum’at (7/10/2022), Rektor UWM Prof Dr Edy Suandi Hamid, M.Ec menyatakan bahwa peningkatan akademik bisa ditandai dengan penerbitan buku dari para dosen.

Apabila pada periode 2020/2021 terbit sebanyak 12 buku, maka pada periode berikutnya jumlah buku yang terbit naik dua kali lipat.

Sebanyak 26 buku diterbitkan pada tahun akademik 2021/2022 atau meningkat 116,7 persen. Peningkatan juga terjadi dalam publikasi jurnal internasional dan hak intelektual (HAKI).

Publikasi internasional naik dari 3 publikasi menjadi 12 publikasi atau naik 300 persen. Dalam bidang HAKI juga mengalami kenaikan sebesar 425 persen dari 4 HAKI menjadi 21 HAKI.

Dari segi kualifikasi dosen saat ini ada 18 dosen berkualifikasi doktor atau 20,68 persen dari keseluruhan dosen yang ada. Angka ini sudah di atas rata-rata doktor di PT Indonesia yang baru 15 atau 58 persen.

Dalam penyelenggaraan pendidikan, UWM Yogyakarta menambah perbendaharaan pelayanan dengan membuka pascasarjana hukum atau program magister hukum.

“Magister hukum menjadi program perdana untuk meluluskan sarjana strata dua,” kata Edy Suandi Hamid.

Menurut Edy, capaian prestasi mahasiswa dalam bidang olahraga taekwondo cukup menggembirakan.

Atlet taekwondo Do Basusena meraih 1 medali emas, 3 medali perak dan 1 medali perunggu dalam Kejuaraan Daerah antarmahasiswa. Sedangkan Trio Bagus Wara dari Mapawima meraih JQR River Resque.

Bidang kerjasama mencatat kegiatan kerjasama antar perguruan tinggi dalam negeri dan perguruan tinggi internasional, antara lain kerjasama UWM dan Northern Illinois University (NIU) Amerika Serikat (AS).

Adapun jumlah alumni atau lulusan UWM yang terus menjalin komunikasi dengan almamater tercatat sebanyak 9.479 orang yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Berkaitan dengan hari jadi ke-40, Prof Edy Suandi Hamid menyatakan bahwa UWM memasuki usia yang cukup dewasa bagi Perguruan Tinggi di Indonesia. “Namun masih relatif muda jika dibandingkan dengan Perguruan Tinggi di dunia,” ungkap Edy.

Dies Natalis ke-40 dipandang Rektor UWM sebagai momentum mengungkapkan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya. “Sehingga penyelenggaraan UWM secara konsisten dapat memberikan kontribusi dalam mencerdaskan kehidupan bangsa,” papar Edy.

UWM didirikan pada Kamis Legi, 7 Oktober 1982 oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan KGPH Mangkubumi (sekarang Sri Sultan Hamengku Buwono X).

Sebagai kampus berbasis budaya, UWM memiliki keunggulan yang dapat menjadi pembeda dengan universitas lain di Daerah Istimewa Yogyakarta maupun universitas di Indonesia.

Sebagai kampus yang berbasis budaya, UWM mengemban amanah luhur. “Yaitu membentuk jatidiri bangsa bernilai budaya, bermoral, beretika dan bermartabat,” papar Edy.

Nilai budaya, dikatakan Edy, tetap dibutuhkan di tengah berjalannya waktu. “Karena terjadi perubahan waktu menyebabkan adanya perubahan pada perilaku manusia dan jika tidak dikuatkan dengan budaya, maka akan semakin berbahaya,” tandasnya.

Perubahan tersebut tidak hanya disebabkan oleh adanya perubahan waktu. Namun juga disebabkan oleh adanya perubahan teknologi, yang bisa berdampak terhadap perubahan perilaku manusia, perubahan industri, termasuk industri pendidikan. (fan)

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -
dummy_iklan

berita populer

komentar terbaru