Thursday, December 1, 2022
Jurnal Nusantara
HomeDaerahSongsong Muktamar ke-48: Haedar Nashir Resmikan Rice Mill JATAM Sragen

Songsong Muktamar ke-48: Haedar Nashir Resmikan Rice Mill JATAM Sragen

JURNALNUSANTARA.NET – Dalam rangka menyongsong Muktamar ke-48 Muhammadiyah, Majelis Pemberdayaan Masyarakat (MPM) Pimpinan Pusat Muhammadiyah bersama MPM Muhammadiyah Kabupaten Sragen, Jawa Tengah, melaksanakan peresmian Rice Mill pada 30 Oktober 2022 di Desa Puro, Kecamatan Karangmalang, Kabupaten Sragen, Jawa Tengah.

Hadir dalam peresmian Rice Mill itu Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang diwakili Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Bupati Sragen dr. Hj. Kusdinar Untung Yuni Sukowati, Wakil Rektor I Universitas Aisyiyah Yogyakarta (UNISA) Taufiqur Rahman, SIP, MA, Ph.D dan Rektor Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) Prof. Dr. Sofyan Anif, M.Si.

Alat penggiling padi Rice Mill dibangun sebagai upaya MPM melakukan pemberdayaan petani pada sisi hilir, yaitu peningkatan nilai tambah paska panen bagi petani yang tergabung dalam Jamaah Tani Muhammadiyah (JATAM).

Pemberdayaan di sektor ini merupakan salah satu bagian strategis persyarikatan dalam ikhtiar mewujudkan kedaulatan pangan bangsa Indonesia.

Peresmian Rice Mill dimaksudkan untuk mengukuhkan keberadaan alat produksi yang secara mandiri diusahakan oleh JATAM Sragen.

Adanya Rice Mill ini meningkatkan nilai tawar dan daya saing petani serta menegaskan bahwa Muhammadiyah memiliki keberpihakan yang kuat terhadap petani dan kemandirian pangan.

Di sisi lain, kegiatan ini bertujuan untuk memberikan edukasi dan motivasi bagi Jamaah Tani Muhammadiyah dalam mewujudkan kemandirian pangan, upaya pemenuhan bahan makanan yang sehat, berkualitas dan memenuhi nilai gizi tinggi,l serta keunggulan kompetitif yang mampu bersaing di pasar.

Ketua MPM PP Muhammadiyah, Dr M Nurul Yamin, mengatakan, keberadaan alat penggiling padi (Rice Mill) milik JATAM Sragen ini merupakan cerminan dari kemandirian pangan.

Ada sekitar 250 anggota JATAM Sragen dengan luas lahar sekitar 90 hektar. Hal ini memang masih di bawah rata-rata lahan rakyat.

Namun demikian, JATAM Sragen berupaya untuk terus bergerak sampai sektor hilir hingga mendirikan koperasi JATAM Sragen.

Selama ini, Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) dan Universitas Aisyiyah (Unisa) Yogyakarta telah menjadi konsumen yang mengambil beras dari JATAM Sragen untuk kebutuhan konsumsi civitas akademika. Harapan ke depan, JATAM Sragen bisa melakukan ekspor beras.

Bupati Sragen, dr. Hj. Kusdinar Untung Yuni Sukowati, menyatakan, Sragen menjadi lumbung padi. “Produksi beras di Bumi Sukowati Sragen selalu surplus setiap tahunnya,” kata Hj Kusdinar, yang menerangkan sampai sekitar lebih 145 ribu ton.

Hal ini didukung oleh lahan sawah di Sragen yang masuk tiga besar terluas di Jawa Tengah. Selain itu, sawah-sawah tersebut mendapatkan suplai air yang baik, sekalipun sebagian lahan sawah tersebut digunakan untuk jalan tol.

Bupati Sragen mengucapkan terima kasih kepada Muhammadiyah atas usaha pemberdayaan masyarakat dalam upaya peningkatan ekonomi masyarakat.

“Muhammadiyah Sragen berkembang baik di Sragen, mulai rumah sakitnya, kemudian sekolahnya yakni SMA TrenSains Muhammadiyah Sragen dan sekarang peresmian Rice Mill,” papar Hj Kusdinar.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Prof. Dr. Haedar Nashir, M.Si, menyampaikan, isu petani adalah isu soal kedaulatan pangan. “Di mana petani seringkali tidak bisa mandiri memproduksi pangannya sendiri,” ungkap Haedar Nashir.

Yang kedua, mengenai isu impor yang seringkali mengecewakan petani. “Di saat petani mempunyai produk sendiri, tapi negara malah membuka kran impor sehingga harga hasil panen petani jatuh,” kata Haedar.

Oleh karena itu, lanjut Haedar, dibutuhkan pemimpin yang kebijakan-kebijakannya itu berpihak kepada petani.

“Selain itu, dibutuhkan komitmen pemimpin secara politik yang mencintai produk sendiri,” ujar Haedar.

Hal ini seringkali menjadi masalah di masyarakat karena masyarakat kita sering inferior dengan produk sendiri. “Padahal produk-produk kita termasuk produk pertanian itu tidak kalah bagus dengan produk impor,” kata Haedar.

Ketua MPM Pimpinan Daerah Muhammadiyah Sragen, Ir. Fathurrahman, melaporkan, tujuan peresmian Rice Mill JATAM Sragen agar produksi padi JATAM Sragen lebih dikenal di kalangan umum. “Sehingga produk-produknya lebih laku,” tandasnya.

Selain itu, diharapkan masyarakat umum tahu model-model pemberdayaan yang dilaksanakan oleh MPM, yakni pemberdayaan paripurna dari hulu sampai hilir.

Dengan peresmian dan pengenalan produk-produk JATAM Sragen — khusus untuk teman-teman petani Muhammadiyah Sragen — akan lebih semangat dan lebih berkreasi untuk memunculkan produk-produk lain selain beras. Sehingga Muhammadiyah dapat dikenal bukan hanya dakwah keagamaannya, tapi juga produk-produk pertaniannya

Keberadaan Rice Mill JATAM Sragen telah mampu memproduksi hasil pertanian berupa beras sehat yang diserap dari anggota JATAM sebanyak 250 orang dengan luasan lahan 90 hektar.

Meskipun demikian, dengan keterbatasan kapasitas dan permodalan yang dimiliki oleh JATAM Sragen, Rice Mill sampai saat ini belum mampu menyerap secara maksimal hasil petani pada panen di setiap musimnya.

Hal ini masih diperlukan usaha yang besar agar pengorganisasian JATAM menjadi semakin efektif dan alat produksi memenuhi standar kapasitas optimal dalam mengelola dan mengolah hasil pertanian Jamaah Tani Muhammadiyah secara efektif dan efisien. (*/fan)

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -
dummy_iklan

berita populer

komentar terbaru